Kolangioskopi Spyglass Hanya Ada di KPJ Johor Specialist Hospital

Dr Abraham Mathew melakukan prosedur Surgery Batu Empedu dengan Teknologi Tinggi. Foto : KPJ Joohor

satukata.id, Batam – Meskipun diperkaya dengan rasa dan nilai budaya yang mendalam, warisan kuliner tradisional Malaysia dan Indonesia berpotensi menghadapi tantangan kesehatan serius. Sebagian besar hidangan tradisional, yang kaya dengan santan, mentega murni, dan elemen manis, kini menjadi sorotan perhatian karena dampak negatifnya terhadap kesehatan.

Dalam menghadapi lonjakan kasus obesitas, diabetes, dan stroke, koki-koki berbakat sedang mengeksplorasi inovasi dalam menyusun kembali hidangan klasik. Santan, yang seringkali menjadi bahan utama dalam hidangan seperti kari pedas Malaysia, digantikan dengan susu kedelai yang lebih sehat. Nasi putih turut ditinggalkan demi nasi merah, sementara sayuran hijau mendominasi menu restoran lokal.

Temuan mengejutkan dari laporan National Health & Morbidity Survey (NHMS) tahun 2019 mengungkapkan bahwa 4 dari 10 orang dewasa di Malaysia, setara dengan 8 juta penduduk, menderita kolesterol tinggi. Inilah panggilan untuk perubahan mendasar dalam kebiasaan makan, menjadikan inovasi kuliner sebagai kunci untuk mencapai keseimbangan antara kenikmatan kuliner dan kesehatan optimal.

Kolesterol Tinggi – Penyebab Utama Batu Empedu

Kandung empedu Anda adalah organ kecil berbentuk buah pir di sisi kanan perut Anda, tepat di bawah hati Anda. Ini adalah kompartemen penyimpanan yang menampung cairan pencernaan yang disebut ‘empedu’ yang dilepaskan ke usus kecil Anda.

Empedu memiliki beberapa bahan, dan jika salah satunya terlalu banyak – biasanya kolesterol, dan terkadang bilirubin – kelebihannya akan berubah menjadi lumpur yang mengendap di dasar kantong empedu. Jika kantong empedu Anda tidak dikosongkan secara rutin atau cukup menyeluruh, lumpur akan tetap ada dan terkonsentrasi hingga akhirnya menggumpal dan mengkristal menjadi batu empedu.

Batu empedu dan pankreas, juga dikenal secara kolektif sebagai batu empedu, adalah endapan cairan pencernaan yang mengeras dan tampak seperti benda kecil seperti kerikil yang dapat terbentuk di kantong empedu atau pankreas.

Belum diketahui pemicu pasti ketidakseimbangan empedu. Batu empedu sering kali muncul jika terdapat kadar kolesterol yang sangat tinggi di dalam kantong empedu (sekitar 4 dari 5 batu empedu terbentuk  dari kolesterol) atau dari produk limbah yang disebut bilirubin di dalam kantong empedu (sekitar 1 inci). 5 batu empedu terbuat dari bilirubin).

Ketidakseimbangan kimia ini menyebabkan terbentuknya kristal-kristal kecil di dalam empedu.

Batu empedu ini perlahan-lahan dapat tumbuh (seringkali selama bertahun-tahun) menjadi batu padat, yang ukurannya bisa sekecil sebutir pasir, atau sebesar kerikil. Terkadang hanya  satu batu yang terbentuk, namun seringkali ada beberapa batu sekaligus.

Gejala dan Penyebab Batu Empedu

Menurut Dr. Abraham Mathew George, Konsultan Gastroenterologi dan Hepatologi di Rumah Sakit Spesialis KPJ Johor, meskipun tidak ada penyebab pastin, batu empedu sering kali muncul akibat kelebihan kolesterol dalam darah, yang disebabkan oleh pola makan atau faktor genetik.

“Anda mungkin memiliki terlalu banyak kolesterol dalam darah Anda, baik karena pola makan yang buruk atau gangguan metabolisme. Hal ini bisa menyebabkan kolesterol menumpuk di empedu Anda,” kata dr Abraham

Dalam kebanyakan kasus, batu empedu tidak menunjukkan tanda atau gejala. Jika batu empedu menyebabkan penyumbatan pada saluran, tanda dan gejala yang ditimbulkannya mungkin menetap.

“Hati-hati terhadap nyeri hebat yang tiba-tiba di perut kanan atas atau punggung, menjalar ke bahu, disertai mual dan muntah – ini bisa menjadi sinyal bahwa batu empedu yang ‘diam’ telah berubah menjadi masalah. Rasa sakit akibat pembentukan batu empedu bisa berlangsung beberapa menit hingga beberapa jam,” kata dr Abraham.

Ia juga memperingatkan terjadinya nyeri perut akut secara tiba-tiba, yang merupakan gejala awal batu empedu yang paling umum. Nyeri seringkali terletak di perut kanan atas tepat di bawah tulang rusuk bagian bawah.

  “Terkadang rasa sakit ini bisa menyesatkan hingga menjadi serangan jantung. Namun sebagian besar penderita batu empedu tidak menunjukkan gejala apa pun dan batunya tetap ‘diam’,’’ jelas Dr. Abraham.

Apakah Batu Empedu Merupakan Kondisi Serius?

Menurut Dr Abraham, batu empedu yang menyumbat saluran empedu dapat menyebabkan infeksi saluran empedu, pankreas, atau hati yang parah atau mengancam jiwa.

“Gejala yang Anda alami mungkin ringan hingga parah, namun akan semakin parah jika semakin lama tidak diobati. Komplikasi juga menjadi lebih serius seiring berjalannya waktu, terutama bila terjadi penyumbatan pada saluran empedu. Batu empedu yang rumit atau parah bisa mengancam jiwa,” kata dr Abraham.

Prosedur Kolangioskopi Spyglass – Pilihan Perawatan untuk Pasien Batu Empedu

Kolangioskopi adalah prosedur menggunakan tabung fleksibel, yang disebut endoskopi, yang memungkinkan dokter memvisualisasikan bagian dalam saluran empedu. Ini menawarkan cara invasif minimal untuk mengatasi masalah saluran empedu, termasuk pengangkatan batu, langsung dari dalam.

 “Meskipun prosedur penghilangan batu tertentu (lithotripsy) dapat dilakukan dengan Endoscopic Retrograde Cholangiopancreatography (ERCP) standar, efektivitasnya mungkin tidak selalu pasti dan tingkat keberhasilannya bervariasi sehingga tidak menjamin hasil,’’ jelasnya.

‘’Menggunakan lithotripsy laser Spyglass dan Holmium, fragmentasi batu-batu besar ini mudah dan efisien. Prosedur ini hampir selalu dapat diselesaikan dalam satu sesi dan jarang diperlukan beberapa sesi. Fragmentasi dan pemindahan batu dijamin dan kegagalan jarang terjadi,” kata Dr. Abraham.

Kolangioskopi SpyGlass adalah prosedur endoskopi baru dan canggih yang dapat melakukan banyak keajaiban dalam mengobati batu empedu seperti memecah dan menghilangkan batu empedu besar dengan aman, memungkinkan ahli gastroenterologi mendiagnosis dan berhasil mengobati penyakit saluran empedu dengan tingkat keberhasilan 83-93% .

“Dengan prosedur Spyglass, ‘Spyscope’ dilengkapi dengan kamera yang menyala, sistem irigasi, dan sistem penyedotan untuk menghilangkan kotoran. Mereka bahkan dilengkapi dengan alat tambahan seperti laser untuk memecah batu, sehingga memungkinkan dokter untuk mendiagnosis dan mengobati penyakit empedu dan pankreas dengan lebih akurat dan efektif,” kata Dr. Abraham.

“Manfaat yang ditawarkan oleh Spyglass tidak ada bandingannya dan lebih dari sekadar mengimbangi biaya tambahan yang dikeluarkan. Metode alternatif untuk mengobati batu saluran empedu yang besar mungkin melibatkan operasi besar invasif yang mengakibatkan tambahan rawat inap di rumah sakit, biaya dan risiko komplikasi.

“Prosedur Kolangioskopi Spyglass tidak memerlukan pembedahan invasif dan sebagian besar pasien dapat pulang keesokan harinya setelah prosedur,” kata Dr. Abraham.

Apa yang Diharapkan Setelah Perawatan Anda?

Kolangioskopi SpyGlass adalah prosedur invasif minimal, oleh karena itu Anda akan pulih dengan cukup cepat.

“Tenang saja, setelah kolangioskopi SpyGlass. Meskipun pemulihannya cepat, hindari mengemudi atau mengoperasikan mesin selama 24 Jam pertama, dan perkirakan dapat melanjutkan aktivitas normal dalam beberapa hari,” kata Dr. Abraham.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai Prosedur Kolangioskopi Spyglass, kunjungi www.kpjjohor.com atau hubungi +60 7-225 3000.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *