satukata.id

Startup
iklan

#Artikel

  • Artikel
4 June 2023

Gubernur Ansar Apresiasi Peran Masyarakat Tionghoa dalam Pembangunan dan Toleransi di Kepri

Gubernur Ansar Apresiasi Peran Masyarakat Tionghoa dalam Pembangunan dan Toleransi di Kepri


Redaksi
Bagikan

satukata.id, Tanjungpinang - Pentas Seni Waisak 2567 TB/2023 yang diselenggarakan oleh Permabudhi Pantia Bersama Dharmasanti dihadiri Gubernur Kepri Ansar Ahmad. Bertempat di Jalan Merdeka depan Vihara Bahtra Sasana Tanjungpinang, Gubernur Ansar memberikan apresiasinya kepada warga Tionghoa asta kontribusi dalam pembangunan di Provinsi Kepri.

"Kita beragam suku, adat, budaya dan agama disini, namun bisa hidup berdampingan, saling menghargai dan menjunjung nilai toleranbsi," kata Gubernur Ansar dalam sambutannya di Pentas Seni yang betemakan "Menjaga Moral, Menjaga Kelurahan Bangsa", Sabtu, 3 Mei 2023 malam.

Kata Ansar, warga Tionghoa di Kepri selalu kompak dan membaur dengan warga lain sehingga pada tahun 2022 Provinsi Kepri memperoleh Indeks Kerukunan Umat Beragama peringkat pertama Nasional dimana Tahun 2022 berada pada angka 85.78.

"Ini adalah modal yang bagus untuk membangun kepri ke depan menjadi lebih baik,"ujarnya.

Gubernur Ansar juga menyampaikan beberapa program pembangunan untuk mempercantik ibukota Tanjungpinang, diantaranya lanjutan rehabilitasi Jalan Merdeka dan Jalan Bandara, rehabilitasi Gereja Ayam di Jalan Teuku umar dan revitalisasi total akau potong lembu bersama Pemko Tanjungpinang serta lanjutan penanganan di Pulau Penyengat.

Tahun 2024 mendatang, lanjut Gubernur Ansar, melalui MCC Amerika Serikat, Pemerintah Provinsi Kepri akan mendapatkan bantuan Rp300 miliar untuk integrasi tambahan pelantar 1 dan 2 hingga ke pelabuhan internasional. Kata dia, untuk tahun ini, Gedung LAM bersama etalase Dekranasda juga akan diselesaikan melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Kepri juga akan mendapatkan tambahan anggaran sebesar Rp646 milliar guna penanganan jalan di beberapa daerah.

“Dengan berbagai perbaikan yang kita lakukan, saya ingin kita semua bangga memiliki Tanjungpinang sebagai Ibukota Provinsi. Walaupun APBD kita tidak besar, namun telah banyak yang kita lakukan, dan bersama Walikota Tanjungpinang kita buat ibukota lebih cantik, rapi, dan bersih supaya menjadi salah satu tujuan wisata yang dirindukan banyak orang,” harapnya.

Selain itu, pemerintah Provinsi Kepri, lanjut Gubernur Ansar senantiasa memberikan perhatian terhadap berbagai penguatan keagamaan termasuk agama Buddha, adapun wujud perhatian tersebut diantaranya Bantuan Vihara Se-Kepulauan Riau pada tahun 2022 dengan jumlah anggaran mencapai Rp2,438 milliar (diantaranya terdapat di vihara Lingga, Bintan, Tanjungpinang dan Batam) dan tahun 2023 jumlah bantuan dana hibah mencapai Rp870 juta (diantaranya terdapat di vihara Karimun, Lingga, Tanjungpinang dan Anambas).

Bantuan juga diberikan bagi Tim pembinaan keagamaan yang terdiri dari pemuka agama yang ada di Provinsi Kepulauan Riau, salah satunya pemuka dari agama Buddha dengan total 57 orang, dengan alokasi anggaran berjumlah Rp68,4 juta

“Oleh karena itu, saya memohon doa dan dukungan dari masyarakat dan para tokoh Tionghoa agar mengawal dan mendukung jalannya pembangunan saat ini sehingga ke depan pembangunan bisa dirasakan manfaatnya oleh semua pihak. Selamat Waisak, semoga membawa kebaikan, memperkokoh persatuan dan persaudaraan,”tutupnya.

Turut hadir, Anggota DPD RI Haripinto Tanuwidjaja, Walikota Tanjungpinang Hj. Rahmah, Anggota DPRD Kepri Bobby Jayanto, Ketua DPRD Kota Tanjungpinang Hj. Yuniarni Pustoko Weni, Ketua Umum Permabudhi Kepri Hengky Suryawan serta para pimpinan Organisasi Sosial dan Keagamaan Tanjungpinang dan Kepri.(*)

Artikel Lainnya

satukata.id

Dikelola oleh:

PT. Kepri Media Siber

Kanal

News

Pemilu

Teknologi

Otomotif

Bola

Life Style

satukata.id

Dikelola oleh: PT. Kepri Media Siber